Mahasiswa Tingkat Akhir dan Skripsi

4 Comments

Yap...skripsi atau disebut juga Tugas Akhir (TA) adalah salah satu syarat untuk lulus dari sebuah perguruan tinggi. Setelah melewati tahun-tahun dengan mata kuliah akhirnya tugas akhir ini harus aku ambil. Dulu waktu masih awal kuliah, aku selalu mikir pasti enak deh jadi mahasiswa tingkat akhir. Udah ga ada kuliah, palingan cuma sibuk ngurus skripsi. Tapi itu dulu ya, kenangan empat tahun yang lalu. Sekarang status udah jadi mahasiswa tingkat akhir. Rasanya pengen balik ke masa-masa semester awal. Ga apa-apa deh banyak tugas asal ga ada skripsi. Rasanya pengen lulus kuliah tanpa harus ngelewatin skripsi. But the fact is impossible.

Bisa dibilang ini karma kali yah. Dulu aku selalu nganggap kalo skripsi itu palingan ga jauh beda kaya bikin makalah. Cuma lebih tebel aja. Trus aku mikir keterlaluan banget mahasiswa-mahasiswa yang ga lulus padahal udah lewat waktunya. Tapi setelah ngalamin....ya Allah, ampuni aku yang terlalu menyepelekan skripsi. Skripsi ga semudah itu. Sebagai orang yang sedang ngalamin rasanya campur aduk. Ada seneng, sedih, galau. Pokoknya nyaingin rasa permen manis asem asin. 

Berhubung aku ngalamin sendiri rasanya menjadi mahasiswa tingkat akhir dan skripsi, jadi pengen nulis perasaanku selama menjalani proses penuh perjuangan ini. Tiap mahasiswa pasti punya perasaan yang berbeda dengan proses yang satu ini, tapi biarlah kalian semua membaca perasaanku. Aku ikhlas. Biarlah ini semua menjadi rahasia kita bersama.

1. Malas adalah awalnya
Iya malas. Udah ga usah tanya ini perasaan macam apa. Perasaan ini bahaya banget. Dulu andalan " Duh malas deh ngerjain skripsi. Semester delapan baru mulai bro, masih banyak waktu". Well, tanpa kita sadari semester delapan telah berlalu tanpa meninggalkan jejak yang berarti pada skripsi. Atau ada juga kasus si A udah konsul ternyata banyak yang harus di revisi. Melihat revisian yang banyak, si A males buat benerin dan konsul lagi. Alhasil skripsi terbengkalai. Tapi kalo aku kasusnya beda loh ya. Jadi aku dulu nyambi kerja makanya males kalo mesti di repotin sama skripsi. Alhasil skripsi terbengkalai juga. Intinya buang jauh-jauh deh perasaan malas ini dari awal. Selain ga baik buat proses pengerjaan skripsi, juga ga baik buat kesehatan.


2. Orang tua itu segalanya
Ini bener banget. Orang tua itu adalah suporter paling besar pengaruhnya, baik dalam hal moril dan materil. Tapi dibalik itu semua selalu ada tanya "Kapan wisuda?". Pak, Bu, andai kalian tahu skripsi itu ga semudah ngerjain PR Kewarganegaraan yang jawabanya selalu ada di LKS T.T. Aku selalu jelasin ke orang tua kalo proses ngerjain skripsi itu ga simpel. Tapi mereka selalu jawab "Si Markonah aja udah wisuda loh kan seangkatan sama kamu, bla..bla..bla...". Aku cuma bisa diam, rasanya pengen dancing in the mirror singing in the shower. Yang artinya pengen segera mengakhiri percakapan.




3. Pengen pulang kampung tapi....
Kasus ini khusus buat mahasiswa perantauan macam aku. Bisa pulang kampung itu seneng banget. Momen yang selalu ditunggu deh. Tapi ga berlaku kalo kamu udah mahasiswa tingkat akhir. Ini masih ada hubungannya sama yang nomor dua. Tapi dalam hal ini tekanan semakin bertambah. Iya selain dari orang tua, masih ada tekanan dari pihak pihak lain yang bertanya "Kapan wisuda?", baik dari saudara-saudara, tetangga, atau siapapun yang kamu kenal. Dan mereka seakan senang bertanya ketika tahu teman seangkatanmu yang kebetulan satu kampung telah wisuda lebih dulu ketimbang dirimu. Sabar aja sih T.T



4. I LOVE YOU, Dosen
Dosen adalah salah satu faktor utama penentu keberhasilan dalam skripsi. Iya dosen. terutama dosen pembimbing. Berbahagialah kalian yang dapat dosen pembimbing super baik dan perhatian. Aku ga pernah menyalahkan dosen pembimbingku sih. Aku dapat dua dosen pembimbing yang benar-benar hebat. Dosen pembimbing 1 ga ada masalah, tapi yang ke 2. Butuh kesabaran. Berminggu-minggu cuma buat konsul pertama, bermingggu-minggu untuk konsul berikutnya. Tapi yang paling bikin sedih itu waktu udah dijanjiin buat ketemu, udah nunggu tapi ga datang tanpa kabar. Udah jangan ditanya gemana perasaanku. Sudah biasa....



5. Aku wisuda bulan ini kamu datang ya...
Entah bagaimana melukiskan perasaan ketika dapat kalimat ini. Senang sih temen seperjuangan akhirnya wisuda, tapi jujur lebih banyak irinya ketimbang seneng. Ya gemana ga, temenmu wisuda sedangkan skripsimu aja belum tahu kepastiannya. Temenmu selfie-selfie pake toga kamu cuman bisa senyum, berusaha ikhlas, belum lagi kalo ntar di tag foto pake caption "semangat ya yang masih nyekrip...bla..bla..bla...". Mau nyalahin siapa? Udah sih terima aja dengan lapang dada.



6. Akhirnya...Tanda tangan itu
Ga melulu ko ngerjain skripsi itu sedih dan galau. Ada saatnya kebahagian itu datang. Iya datang. Salah satunya kalo dosen pembimbing akhirnya ACC buat maju seminar dan tanda tangan di lembar pengesahan. Udah deh ga usah jauh-jauh buat pendadaran, maju seminar aja rasanya udah seneng banget. Rasanya pengen kasi ciuman sebagai rasa terima kasih, untung masih ingat kalo beliau udah beristri hahaha.


Well... itu aja dulu garis besarnya. Yah mungkin ntar bakal ada perasaan lain dalam peroses penuh perjuangan ini. Ingat, skripsi ini adalah masterpiece kita selama kulaih. Jadi yah wajar aja kalo penuh perjuangan. Tapi ga usah khawatir guys. Kalo kata orang sih "Semua pasti wisuda pada waktunya ko". Jadi bagaimana pun prosesnya, terima aja deh. Jalani sing ikhlas. Yang penting tetap usaha, dan jangan lupa do'anya. Semangat ya buat aku, kamu dan kalian para mahasiswa tingkat akhir :D


You may also like

4 comments:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok MBAH PESUGIHAN DANA GHAIB


      Delete
  2. Nice Info Jangan Lupa Kunjungi Blog Saya http://contohbimbinganskripsi.blogspot.co.id/

    ReplyDelete