Gue Suka Lo,Rey

1 Comments
Gue cepat-cepat masuk kamar mandi.Mandi buru-buru .Ah sial.Gara-gara nonton film sampe larut gue jadi telat bangun.Untung mama gedor pintu.Kalo ga,masih nyaman gue tepar.Gue pake seragam yang udah tergantung rapi,berbedak seadanya,ngerapiin rambut dan ga lupa pake bando kain.Yap,gue emang suka pake bando.Gue sambar tas slempang di atas meja belajar dan memakai sepatu lalu turun ke bawah.Kembali gue sambar roti di atas meja makan dan bergegas pergi ke sekolah.Mama dan papa Cuma bisa geleng-geleng kepala ngelihat tingkah anak gadis semata wayangnya hari ini.Yah..Echa yang biasanya manis jadi kaya gini hanya karena telat bangun.
***
“Cha...ayo buruan!Dewi teman gue langsung menarik tangan gue begitu bel istirahat berbunyi.
“Aduh Wi...baru juga bel bunyi.Sabar napa.Ga bakal juga abis bakso di warung bulek Jum!gue acuh sambil merapikan alat tulis yang berhamburan.
“Aduh Echa...lo tu gemana sih.Gue malas kalo mesti ngantri makanan ama anak kelas satu n dua!kata Dewi sambil merapikan ikat rambutnya.
“Tenang aja Dew.Anak kelas satu ama dua pasti ga keberatan ko kalo kita duluan.Kan kita kakak kelas mereka!kata Emi yang menghampiri meja bersama Suci.
“Tau ni si Dewi.Kalo makanan aja maunya cepat-cepat.Makanya badan lo subur!Suci nimbrung sambil menjawil perut Dewi yang subur itu.
“apa sih lo Ci.Jangan pegang-pegang.Sakral tau!Dewi berkata.
Kami bertiga langsung tertawa ngakak.Gue rapiin bando kain yang jadi ciri gue dan berjalan menuju kantin sekolah.
Suasana kantin bulek Jum sudah ramai.Walaupun ada banyak kantin di sekolah ini tapi kantin Bulek Jum paling laris karena makanannya yang lebih enak dibanding kantin lain.Kami lalu mengambil tempat di pojok,tempat favorit kami.Suci langsung memesan makanan.Sambil menunggu makanan mata gue melihat-lihat keadaan dalam kantin.Pandangan gue jelalatan mencari-cari seseorang.Dan  tertuju pada meja dengan lima orang cowok yang minum softdrink sambil tertawa-tawa.Dia ada di sana.Cowok dengan rambut spike dan senyum dingin.Mata kami bertemu dan buru-buru gue berpaling.
“Nah Echa yah, ketahuan lagi liatin si Rey!Emi berkata sambil senyum-senyum.
“apaan sih lo Mi.Gue ga liat Rey lagi.Ga sengaja aja liat dia!kata gue membela diri.
“Echa...Echa.Gue kenal lo dari kelas satu.Dari sejak lo suka sama si Rey!kata Emi
“ya Cha.lo ko betah sih mendem rasa ampe selama itu.Gasak aja napa!Dewi ikut ngomong.
“Ember lo.lo kira gue apaan main ‘gasak’ aja?kataku acuh.
“Guys...makanan datang.Apaan seh yang di gasak?Suci penasaran dengan pembicaraaan kami
“Makanan yang lo bawa.Pesenan gue mana Ci?tanya Dewi karena tidak mendapat makanan pesanannya.
“Sabar napa Dew.Lo kira gue bulek kantin apa.Tar masih mau diantar!kata Suci sambil menggeser kursi.Bersamaan dengan itu bulek Jum mengantar pesanan kami.
“Eh...lo pada mau tau ga apa yang diomongin Rey cs di sana?Suci bertanya dengan antusias besar.
“Yang jelas Echa mau tau Ci!kata Dewi sambil menyendok bakso.
“denger yah Cha...gue jadi semakin yakin kalo Rey cs tu kumpulan cowok ga bener.Masa mereka ngomongin sex di kantin.Ga mutu banget kan?
“Yaelah Ci.Gue kira apaan.Kalo itu seh terserah mereka.Mereka kan udah 17 tahun ke atas!Emi berkata tanpa antusias.
“Y tapi kan ga enak aja di dengar Mi!kata Suci.
“Ya ga enak di elo.Lo kan anak mama Ci!kata gue sambil tertawa.
“Apaan sih lo semua.Pasti ngatainnya kaya gitu!kata Suci.
Kami masih ngobrol sambil makan sampai akhirnya bel masuk berbunyi.
“Anak mama lo bayar dulu yah tar kita ganti di kelas!Dewi berlalu bersama Emi.
“Eh tunggu,duit gue ga cukup oi!Suci berkata cukup keras namun terlambat.Dua cewek itu telah jauh meninggalkan kantin.
“Biar gue yang bayar Ci.Lagian gue belum selesai makan ini!kata gue
“beneran?yaudah..tar kita ganti dah.Gue duluan yah soalnya gue ada perlu ama Ratih.Dia mau pinjam buku sejarah abis istirahat ini!kata Suci sambil berjalan keluar kantin.
“Owh...yaudah deh.Duluan aja!kata gue sambil kembali menyendok es buah
Ah...Heran deh.Mereka makan cepat amat yah.Gue aja belum kelar-kelar dari tadi.Bukan karena gue lambat atau sok anggun.Tapi rasanya ko ga ada enaknya gitu kalo makan cepat-cepat tuh.
Suasana kantin mulai sepi.Hanya tinggal beberapa anak cowok kelas dua yang ngelirik-lirik gue.Gue balas lirikan mereka dengan senyuman semanis mungkin.Jadi kakak kelas yang baik tuh harus selalu senyum pada adik kelas.Hahahahahah....padahal gue mau tebar pesona.Ah...seandainya itu Rey.Gue masih senyum-senyum sendiri memikirkan hal itu.
“Makan es buah aja sampe senyum-senyum gitu.Menghayati banget lo!kata Rey yang bersiap keluar dari kantin.
“Bukan urusan lo kan!Gue mau senyum kek,nyengir kek,jungkir balik kek,itu urusan gue !kata gue sok cuek
“Ya mank urusan elo.Tapi gue malu kan sebagai teman sekelas lo!Rey berkata sambil lalu.
Ngebiarin gue yang masih nganga.
Sialan.Dia kira gue gila.Kenapa sih dia selalu gitu sama gue.Sok banget.Tapi harus gue akui.Gue gugup sama dia.Ngeliat dia aja udah bikin gue mau meleleh.Biar gue ga meleleh gue selalu cuek sama dia.Oke.Gue emang suka sama dia.Tapi gue ga mau gitu aja bilang suka.Dia aja sok angkuh gitu.Dan...apa tadi dia bilang.Dia malu punya teman kaya gue??Baru jadi teman aja udah malu apalagi kalo gue jadi ceweknya.Echa...Echa...emang  Rey mau yah jadi cowok lo?
Dan perasaan gue sama Rey semakin hari semakin besar.Tapi gue ga berani bilang.Ga berani ngungkapin.Ga berani nunjukin.Cuma bisa mendam dalam hati.Gue cuma bisa liatin dia.Tanpa berani ngomong yang sebenarnya.Kalopun gue ngomong sama dia hanya sekedar obrolan biasa dengan tampang cuek gue.Huft...kenapa gue mesti cuek sama dia?Kenapa gue ga bisa bersikap manis di depan dia kaya gue bersikap manis di depan orang?Rey...Rey, lo udah bikin seorang Echa jadi kaya gini.
***
Hari minggu.Menurut gue hari minggu menjadi hari yang galau buat gue.Tepatnya semenjak gue kenal Rey.Di satu sisi gue senang,di satu sisi gue sedih.Senangnya gue ga harus berangkat sekolah,sedihnya gue ga bisa ngeliat Rey.
Tapi gue tetap nikmati hari minggu gue dengan adanya keluarga dan sahabat-sahabat gue.Seperti minggu ini,Dewi,Emi,dan Suci datang ke rumah gue.Dan kembali kamar gue menjadi basecamp obrolan kami.
“Menurut gue lo harus bilang duluan Cha!Dewi berkata sambil mengunyah brownis buatan mama.
“Iya Cha.Cowok kaya Rey tu bakal kaya gitu terus.Tanpa rasa.Atau lo lupain Rey aja dan cari cowok yang juga suka sama lo?Emi berkata di samping gue.
“Bener kata Emi,Cha.Lo lupain Rey terus cari cinta yang lain.Banyak ko cowok di sekolah kita yang suka sama lo.Andi yang anak mading itu.Putra yang jago basket, atau sama Fery si ketua kelas sebelah?Suci menyebutkan cowok-cowok yang memang selama ini suka sama gue.
“Tuh Cha..lo tinggal pilih salah satu.Daripada lo sama Rey yang ga pasti.Belum tentu juga Rey punya rasa suka kaya lo suka sama dia!Emi menambahi kata-kata Suci.
“Lo berdua tuh ga tahu yang namanya cinta.Mana bisa Echa ngelupain Rey yang dia suka dari dulu!Dewi berkata dan mengunyah potongan brownis keduanya.
“Aduh... lo semua ko malah ribut sih.Gue jadi tambah galau kan.Beri gue solusi!Gue berkata tanpa semangat.
“Cuma ada dua solusi.Lo nembak dia duluan atau lo lupain dia!Emi berkata  dengan santai.
“Gue ga mungkin lupain dia Mi!
“Kalo gitu lo tembak dia buat jadi cowok lo!Suci berkata kemudian mengambil piring berisi brownis dari tangan Dewi.
Dan hari minggu itu kami mengobrol soal perasaan gue.Haruskah gue duluan yang bilang?Apa iya?Gemana kalo dia nolak gue?Apalagi kita sekelas.Gue bakal malu sampe  lulus kalo dia nolak gue.Tapi gue ga bisa diam terus kaya gini.Gue mau Rey jadi cowok gue.Gue pengen nyorakin dia dari pinggir lapangan futsal kalo dia lagi main.Gue pengen nunjukin ke cewek-cewek di sana kalo Rey itu cowok gue.Rey..lo benar-benar bikin pikiran gue tambah galau.
***
Gue  sengaja ga pulang bareng yang lain.Gue masih bertahan di sekolah demi nungguin Rey selesai main futsal. Sudah gue putusin buat bilang perasaan gue ke Rey.Soal di terima atau ga itu urusan belakang.Soal malu itu urusan nanti.Yang penting perasaan gue tersampaikan.Dan gue ga bakal beranjak sebelum ketemu Rey.
Gue tunggu di bawah pohon dekat motor dia parkir.Ini anak aneh.Ada parkiran kenapa mesti parkir di sini.Tapi ada untungnya.Seenggaknya gue ga harus diliatin teman-temannya kalo ntar gue bilang.Dan penantian gue pun dimulai ditemani awan yang yang nampaknya mulai berubah mendung.
1 jam.2 jam berlalu.Lama.Rey belum datang.Sampai awan mendung menjatuhkan titik-titik airnya, Rey belum juga datang.Titik-titik air telah berubah menjadi guyuran air deras membuat seragam sekolah gue basah.Gue belum beranjak dari duduk gue.Gue bakal nunggu elo Rey.Air mata gue mulai menetes bersama air hujan yang mengenai wajah.Gue mulai mikir kebodohan gue.Hujan-hujanan demi nunggu seorang cowok yang belum tentu suka sama gue.
“Lo ngapain hujan-hujanan di sini?Lo bisa sakit!suara seorang cowok membuat gue mengangkat wajah.
Rey.Rey datang.Gue pengen bilang kalo gue nunggu dia.Tapi bibir ini terasa beku untuk bicara.
“Lo ga bisa ngomong yah?Ayo!Rey berusaha menarik gue untuk meninggalkan tempat duduk gue.Gue belum beranjak.
“ Gue suka sama lo!Kata –kata itu begitu saja keluar dari bibir gue yang membiru kedinginan.Rey berbalik menatap gue.
“Gue suka sama lo,Rey!Gue mau lo jadi cowok gue!gue mengucapkan kata-kata itu dengan bergetar tapi cukup jelas untuk didengar olehnya.
“Beri gue  alasan kenapa gue harus jadi cowok lo yang selama ini salalu cuek sama gue?Rey berkata sambil menatap gue dengan tatapan dinginnya.
“Karena gue suka lo Rey.Gue berusaha menutupi perasaaan gue dengan bersikap cuek!gue berkata dan menatap tatapan dinginnya.
“Kenapa lo mesti tutupi perasaan lo Cha?
“karena lo bersikap dingin sama gue!gue jawab dengan tangis pertanyaan yang  keluar dari bibir Rey.Tiba-tiba Rey memeluk gue.
“Lo tau Cha?Gue bersikap dingin karena lo cuek sama gue!
Gue balas pelukan Rey.Gue ga perlu jawaban apa dia mau atau ga jadi cowok gue.Dengan pelukan ini gue tahu gemana perasaan dia ke gue.Air mata gue pun menetes bersama air hujan yang masih deras.Bukan air mata penyesalan atas kebodohan gue,tapi air mata bahagia.Ya...air mata bahagia karena perasaan gue bisa bersatu dengan orang yang selama ini gue suka.

by Nhora Chan


You may also like

1 comment:

  1. KISAH SUKSES
    Assalamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang Pengusaha Butik yg Sukses, kini saya gulung tikar akibat di tipu teman sendiri, ditengah tagihan utang yg menumpuk, Suami pun meninggalkan saya, dan ditengah himpitan ekonomi seperti ini, saya coba buka internet untuk cari lowongan kerja dan secara tdk sengaja sy liat situs pesugihan AKI SYEH MAULANA Di Website/situnya Saya pun langsug hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari, Alhamdulilah benar benar terbukti dan, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kata kata beliau yang selalu sy ingat setiap manusia bisa menjadi kaya, hanya saja terkadang mereka tidak tahu atau salah jalan. Banyak orang menganggap bahwa miskin dan kaya merupakan bagian dari takdir Tuhan. Takdir macam apa? Tuhan tidak akan memberikan takdir yang buruk terhadap kita, semua cobaan yang Tuhan berikan merupakan pembuktian seberapa kuat Anda bertahan di dalamnya. Tuhan tidak akan merubah nasib Anda jika Anda tidak berusaha untuk merubahnya. Dan satu hal yang perlu Anda ingat, “Jika Anda terlahir miskin itu bukan salah siapapun, namun jika Anda mati miskin itu merupakan salah Anda, saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Ritual Penarikan Dana Hibah AKI ZYEH MAULANA saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI ZYEH MAULANA Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia, jika anda ingin seperti saya silahkan Lihat No Tlp Aki Di website/internet ~>KLIK DISINI<~ Wassalam

    ReplyDelete