Jomblo Lagi Curhat

9 Comments




Yaelah judulnya gitu amat yak. Sorry nih bukan maksud promosi apalagi jualan. Ini murni cuma judul semata. Tanpa ada maksud terselubung apalagi terselimut. Ya tapi gemana ya...memang gitu adanya sih. Biarlah hati ini beristirahat sejenak dengan yang namanya cinta sampai menemukan seseorang yang tepat. Biarlah status jomblo bin single melekat padaku asal aku bahagia *halahhh*.

Status jomblo ini sudah lama kusandang. Lebih tepatnya sejak beberapa tahun yang lalu. Iya beberapa tahun. Sebelum-sebelumnya aku yo pernah ko berpacaran. Merasakan debaran-debaran tiap ketemu si Dia. Pergi malam mingguan. Telponan atau berkirim pesan kalo pas ga bisa ketemu. Tapi itu dulu...dulu sekali.

Impianku waktu lulus SMA adalah lanjut kuliah, punya pacar biar hari-hari kuliahku penuh warna dan bisa bikin lebih semangat. Tapi impian tinggal impian. Masa kuliahku berjalan tanpa ada kisah cinta di dalamnya. Loh kenapa ga nyari pacar? Terlalu sibuk. Iya, masa awal-awal kuliah begitu banyak tugas yang harus dikerjakan sampai aku tak punya waktu memikirkan impian punya pacar.

Begitulah, semester ke semester berjalan dengan tugas yang tak bisa dihindari. Aku bahkan lupa impian tentang punya pacar. Aku punya banyak teman yang bisa menemaniku kemanapun aku mau, saling menyemangati dalam berkuliah, dan yang pasti saling berbagi saat tanggal tua. Hey....siapa yang butuh pacar kalau sudah begini. Beberapa temanku juga ada yang jomblo dan mereka asyik-asyik aja sih dengan status jomblo. Bahkan kami, dengan bangganya mendeklarasikan diri sebagai high quality jomblo *yeaaayyyy*.

Ga pernah dekat sama cowok yah emang? Pernah ko. Sempat ada tanda-tanda mau jadian malah. Tapi aku mikir lagi sih. Aku ini sebenarnya tipe orang yang gampang bosanan. Aku cuma takut bosan sama cowok-cowok itu. Duh parah banget kan? Oke ini agak terkesan macam playgirl, but i swear i'm not. Daripada nanti kesannya main-main, yaudahlah being single aja. Aku juga mikir kalo punya pacar nanti pasti repot mesti ngabarin ini itu *pengalaman teman*. Rasanya ga bebas. Yah mungkin aku sudah nyaman dengan status jomblo ini.

Ga iri apa sama yang punya pacar? Rasa iri pasti ada lah. Siapa sih yang ga mau dapat perhatian dan kasih sayang dari lawan jenis. Tapi yah kembali ke masing-masing aja sih. Kalo dulu aku Begitu menginginkan pacar yah maklumi aja, namanya juga remaja yang penuh gelora *tsahhhh*. Tapi sekarang aku merasa cukup dengan perhatian dan kasih sayang dari keluarga dan teman-temanku.


Sering banget liat status orang-orang entah di BBM, Line, Facebook atau sosmed yang lain, yang  ngenes banget jadi jomblo, atau mengolok para jomblo, atau apalah. Seolah-olah jadi jomblo kasian amat yak. Contohnya waktu buka Facebook, ada salah seorang teman yang update status.
"Malam minggu ujan. Dikabulin memang do'a para jomblo ini lah". Kalo tau dikabulin, sebagai jomblo harusnya minta yang lebih wah dari sekedar hujan. Atau ada juga yang update "Putus lagi jomblo lagi, nasib". Atau yang ini "Udah jomblo, ga punya pacar lagi". Oke yang terakhir pasti orang yang kosakatanya terbatas. Malah pernah ini ada yang berantem cuma gara-gara status jomblo. Gila kan the effect of jomblo.

Yaelah bro ini sudah mau 2016 masih aja permasalahin jomblo. Santai aja lagi. Hidup ga mesti berkutat sama kehidupan pacaran ko. Jadi ya nikmati aja masa-masa jomblo. Yang jelas, selalu ada pro dan kontra jadi jomblo. Tapi yah sudahlah...ini cuma sekedar tulisan di malam minggu ko. Ingat ya sekali lagi ga ada maksud tertentu di dalamnya. Ini murni cuma sekedar tulisan sekaligus ungkapan perasaan *sruput kopi*.




You may also like

9 comments:

  1. Jomblo bukan musibah kok. Itu tandanya disayang Allah dan dijagaaaa banget biar gak nglakuin dosa. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya mbak. Moga disayang terus sampai tiba waktunya...aminn :)

      Delete
  2. High quality jomblo "Apa-apaan ini? Hahahaha."

    Jomblo itukan sebenarnya soal piihan, buat gue gak masalah bagi cewek atau cowok harus pacaran atau enggak. Kadang gini, mereka pacaran, tapi gak nyaman. Makanya malah sama-sama bosen, akhirnya putus cuman lewat SMS.

    Emang sih, tragedi (cielehhhh tragedi gayanya) jomlo selalu jadi pembahasan yang menarik. Tapi, kenapa harus jomlo? Bukan yang lain. Intinya, bukan sebenarnya pada ngebully jomlo, mungkin waktu itu mereka baru aja jomlo. Jadi, harus saling olok mengolok.

    Apapun itu, Single emang seru. Bisa ngapain aja bareng temen. Tapi, menjadi spesial bisa lebih seru. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biar kerenan makanya high quality jomblo hahaha

      Btw thanks nih opininya. Makasih juga udah mampir :D

      Delete
  3. Aku pernah bikin satu tulisan yang di dalemnya ada kutipan "JOMBLO GAK BIKIN LO MATI KOK!" Dan aku rasa masih mending yaa jomblo, hidupnya damai, bisa menikmati hidup, bisa melakukan sesuatu yang lebih bermanfaat, daripada pacaran tapi nangis N galau terus :p

    Dan semakin kesini aku rasa memang jadi jomblo itu lebih baik daripada punya pasangan tapi gak sah, jadi bisa menjauhkan diri dari dosa. Dan akupun gak berniat untuk punya pacar lagi, karena pacaran cuma untuk mereka yang main-main. Kalo mau hubungan yang serius yaa nikah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pilihan yang tepat nih
      Iya kan dari pada kesannya main2 mending jomblo aja hehe

      Delete
    2. Setuju sangat sama Mas Bocah. Mending jadi jomblo karena jomblo itu salah satu jalan untuk menghindari perzinaan :D

      Delete
  4. Bagusan jomblo dulu kok, daripada pacaran mending langsung nikah *ihiy. Aku juga tipe orang yang mbosenan. Gak suka diatur-atur, males ngabarin apalagi permenit. Pas SMK sering putus. Nah sejak semester dua kuliah akhirnya memutuskan untuk sendiri (pernah sih punya lagi tapi sebentar) setelah 2013 sampai detik ini enakan sendiri *bebas. Tapi nggak pernah sih doain malem minggu hujan deres :D karna dulu punya pacar pun gak pernah malam mingguan. *malah tjurhat. By the way, Aku suka iri lho sama yang konsisten gak punya pasangan sebelum halal. Hidup Jomblo :)

    ReplyDelete